Odading Mang Oleh Sepi (Gak Serame Dulu)

Odading Mang Oleh Sepi (Gak Serame Dulu)

Sempat viral, Odading Mang Oleh kini Sepi dalam arti Gak serame dulu ketika lagi viral. Ada banyak faktor sih, tapi bukan berarti ditinggal pembeli. Masih banyak yang jajan di situ. Bahkan kabar baiknya nggak perlu antri berjam-jam apalagi sampe takut kehabisan. Jajanan yang udah eksis dari tahun 80-an ini juga bisa dipesan via GrabFood.

Siapa yang nggak kenal jajanan legendaris yang satu ini? Meski udah 30 tahun lebih justru viralnya malah di tahun 2020. Tepatnyan sekitar Oktober dan November. Jajan Odading (dan cakwe) yang berlokasi di Jalan Baranagsiang Bandung itu seperti butuh perjuangan berat. Belum juga lapak dibuka orang udah ngantri dari pagi. Percis kaya antri mau bikin E-KTP waktu baru pertama kali diperkenalkan dan dibuka pendaftarannya.

Udah itu belum lagi jam 12 siang udah ludes terjual. Gegara viral makan Odading bakal jadi Iron Man. Kalimat yang dilontarkan Ade Londok itu sampe mengundang rasa penasaran hingga orang seperti menyerbu kuliner tersebut. Antri nggak ketulungan sampe belum setengah hari udah habis akhirnya pemilik usaha memberlakukan sistem antrian. Dengan sistem nomor ini jadi lebih tertib. Apalagi di masa pandemi jelas sangat berisiko kalo sampe terjadi kerumuman di situ.

Kala odading Mang Oleh viral, yang beli bukan cuma warga biasa. Turis dari luar Bandung juga ikutan antri, termasuk dari Jakarta juga tentunya sebagai kota tetangga. Bahkan sosok Gubernur Jawa Barat sekalipun sampe ikutan jajan di situ bahkan ikut mempromosikan kuliner itu.

Cuma sayangnya sang endroser, Ade Londok, beberapa bulan berselang malah tersangkut kasus. Bukan kasus yang melanggar hukum sih, tapi lebih ke norma sosial. Konten tentang pelanggaran itu pun tersebar luas di media sosial. Hingga akhirnya Mang Ade yang udah terlanjur jadi selebritis dadakan memutuskan untuk kembali ke dunianya, sebagai penjahit di salah satu pasar di Kota Bandung.

Odading Mang Oleh Sepi Karena Banyak Faktor

Odading Mang Oleh Sepi Tapi Masih Diminati Kok

Keputusan Mang Ade untuk kembali menjahit ternyata ikut memberi dampak pada dagangan odading itu. Nggak lama setelahnya lapak udah nggak serame ketika pertama kali diviralkan Mang Ade. Nggak terlihat lagi adanya antrian panjang sampai berjam-jam. Pemilik usaha juga udah nggak lagi memberlakukan sistem antrian seperti ketika rame dulu.

Apa yang membuat Odading Mang OIeh jadi kaya ditinggalin? Sebenarnya sih nggak ditinggalin banget. Masih banyak orang yang jajan di situ. Cuma ya nggak rame kaya dulu. Sekarang mah mau sore ke situ juga pasti kebagian kok. Sedangkan dulu, jangankan sore, jam 11 siang aja udah habis. Jadi sepi di sini maksudnya bukan ditinggalin bener-bener. Sepi dalam artian nggak serame dulu ketika vira.

Penyebabnya sih ada banyak faktor. Di antaranya bisa jadi karena orang udah mulai jenuh dan bosan. Bisa jadi juga yang jual odading sebetulnya nggak cuma satu itu aja. Memang iya, lagi viral aja banyak kok tukang odading lainnya. Faktor lain bisa jadi makanan seperti odading itu sebetulnya bisa dibuat sendiri di rumah. Bersamaan dengan diberlakukannya PPKM (Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat), orang jadi cenderung pengen di rumah aja kalo betul-betul nggak ada urgensi.

Dan alasan lain yang mungkin nggak bisa disebut satu per satu di sini. Intinya sih Odading Mang Oleh masih ada peminat. Meski nggak serame dulu. Tapi sepinya itu malah menjadikan berkah terutama buat kamu yang dulu hampir selalu nggak kebagian. Sekarang nggak perlu khawatir antri panjang apalagi kehabisan. Mau jajannya sore juga masih bisa. Tinggal uangnya aja ada atau nggak hehehe….

Lokasi Jalan Baranang Siang Dekat Pasar Kosambi

Beli Odading Mang Oleh Sore Gak Usah Takut Habis

Yang nggak kalah penting mengetahui keberadaan lapak Odading Mang Oleh itu. Nggak susah untuk menemukan jajanan legendaris itu. Odading Mang Oleh ada di Jalan Baranang Siang Kota Bandung, tepatnya nggak jauh dari Pasar Kosambi di Jalan Jenderal Ahmad Yani.

Jalan Baranang Siang adalah penghubung antara Jalan Sunda dan Jalan Ahmad Yani. Bukan jalan utama memang. Jadi lapak bisa dijangkau dari kedua jalan tersebut. Kalo dari Jalan Sunda, belok kanan begitu ketemu Yogya Heritage (ini supermarket juga udah eksis dari tahun 1980-an dan dikenal dengan nama Yogya Sunda). Jalan terus sampe menjelang Jalan Ahmad Yani, lapak Odading Mang Oleh ada di kanan.

Sedangkan dari Jalan Ahmad Yani, belok kiri pas ketemu Pasar Kosambi. Kalo dari sini lapaknya ada di kiri. Nah dari sini malah lebih dekat daripada Yogya Sunda. Secara dilewatin Bus Damri juga, rute Cicaheum-Cibeureum. Bisa juga dijangkau dari Stasiun Cikudapateuh bagi penumpang KA Lokal Baraya dengan cara jalan kaki kurang lebih 1,5 km ke Pasar Kosambi udah itu ambil jalan ke kanan (Baranangsiang).

Odading Mang Oleh harganya sangat murah yakni Rp 1.500/pcs. Mau beli 10 pcs jadinya Rp 15.000,00. Selain odading juga ada cakwe. Baik odading maupun cakwe keduanya sama-sama cocok dijadikan teman ngupi. Oke pengen jajal tanpa perlu antri dan khawatir kehabisan? Monggo datang aja langsung. Kalo misalkan kamu mager nggak usah khawatir, Odading Mang Oleh tersedia di GrabFood.

Anyway, kalo dulu tagline-nya “Beli Odading Mang Oleh Bisa Jadi Iron Man” nah sekarang “Beli Odading Mang Oleh Sore-Sore Nggak Usah Takut Kehabisan”.

Leave a Comment

Your email address will not be published.

%d bloggers like this: